**”Green Tariff” Dukung Rencana Produksi Sel Surya


Rencana pemerintah mendukung produksi sel surya dalam negeri tidak diimbangi keseriusan mempersiapkan kebijakan yang merangsang minat industri. Penerapan green tariff atau tarif khusus pembelian listrik sel surya dari skala rumah tangga menjadi salah satu regulasi yang diusulkan.
”Penerapan green tariff itu dilakukan dengan cara memasang dua meteran. Secara teknis, hal ini bukan masalah. Akan tetapi, untuk mencetuskan kebijakan seperti itu dibutuhkan keseriusan pemerintah jika ingin benar- benar mewujudkan produksi sel surya dalam negeri,” kata Abdul Kholik, selaku pendiri Asosiasi Perusahaan Energi Terbarukan Indonesia (Asperti), Minggu (27/9) di Jakarta.
Sebelumnya, Direktur Pusat Teknologi Konversi dan Konservasi Energi pada Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Arya Rezavidi menyampaikan, pemerintah saat ini kembali menunjukkan keseriusannya untuk merintis industri sel surya dalam negeri. Salah satu badan usaha milik negara (BUMN) akan ditunjuk untuk merealisasikan target produksi awal sel surya, dengan kapasitas 50 megawattpeak (MWp) per tahun.
Menurut Kholik, pemerintah sebenarnya telah berulang kali menyatakan keinginan untuk memiliki industri sel surya dalam negeri. Akan tetapi, hingga saat ini belum ada kebijakan pemerintah yang berpihak pada sektor industri dan masyarakat sebagai konsumen.
Kebijakan green tariff, menurut Kholik, mengacu negara lain yang menerapkan pembelian listrik lebih mahal daripada tarif listrik PLN jika masyarakat berhasil memproduksi listrik dengan sel surya. Caranya, masyarakat didorong untuk memasang sel surya untuk memenuhi kebutuhan listrik pada siang hari.
Jika terdapat sisa produksi listrik dari sel surya, sisa tersebut dapat dimasukkan ke dalam jaringan utama atau PLN. Melalui meteran, listrik yang keluar atau masuk ke jaringan PLN itu dicatat untuk dikonversikan dengan nilai rupiah.
”Keuntungan menerapkan kebijakan ini adalah pemerintah atau PLN tidak perlu lagi menanamkan investasi membuat pembangkit listrik baru sebagai upaya memenuhi lonjakan kebutuhan listrik pada masa-masa mendatang,” kata Kholik.
Selain itu, menurut Kholik, target produksi awal dengan kapasitas 50 MWp per tahun, industri sel surya harus memiliki jaminan penggunanya. Saat ini kapasitas terpasang sel surya masih sangat rendah, 10 MWp.
Penyerapan pasar sel surya per tahun saat ini masih sangat jauh dari target awal produksi yang diharapkan pemerintah. (NAW)

Iklan

KALAU BUKAN KITA SIAPA LAGI ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s