**Pondasi Ibadah,, Menikahlah


Ada yang menangis tertahan, ketika daurah bekal pernikahan itu berlangsung. ‘Saya jenuh, berkali-kali mengikuti daurah dengan tema yang sama, namun saya masih saja sendiri. Sepertinya harapan wujudnya keluarga islami yang indah dan mempesona itu hanya sebuah utopia. Mimpi indah yang pamit pergi saat subuh datang. Pedih, sebab embun pagi pun hampir selalu berkabut.’ ujarnya pelan.

Ukhti kita ini tidak sendirian. Ratusan, bahkan mungkin ribuan muslimah ‘baik-baik’ yang lain, berjajar di antrian panjang menunggu dipinang. Bukan soal layak atau tidaknya menikah, sebab mereka sangat layak. Berwawasan, berkepribadian, punya komitmen dan tidak menuntut banyak. Dalam banyak hal mereka sungguh-sungguh telah siap lahir batin. Juga bukan soal laku atau tidak, sebab mereka bukan barang dagangan.

Meski sama pada tingkat penampakan yang sama, sama-sama tidak memiliki pasangan, ada perbedaan mendasar antara orang-orang yang menolak menikah dengan orang yang belum menikah. Atas nama apapun. Yang satu telah menentang fitrah dan membuat bid’ah yang dibenci Allah dan Rasul-NYA. Sedangkan yang lain, memang sedang ‘diuji’ imannya.
Kesendirian mereka justru karena keinginan menikah dalam arti yang sesungguhnya. Bukan sekedar kawin dengan lawan jenis.

Menikah untuk membangun pondasi ibadah yang lebih kokoh dan mendapat ridho Allah. Dan itu hanya mungkin bila suami-suami mereka adalah hamba-hamba yang ‘sampai’ pemahaman maupun amalnya pada tingkatan ‘qowwam’. Sebab menikah menjadi pertaruhan dan mereka tidak ingin menghancurkan benteng pertahanan mereka sendiri. Menikah haruslah menjadikan segala ibadah lebih baik,kualitas dan kuantitasnya. Bukan malah menjadi awal kehancuran akidah dan ibadah mereka.

Dan ketika lelaki seperti ini menjadi mahluk langka atau ada dalam jumlah terbatas, bersusah payah mereka mempertahankan huznuzhan mereka kepada Allah di tengah pandangan sinis dan melecehkan. Mereka bukannya jual mahal atau mempersulit diri, namun tidak mungkin rasanya menukar nikmat iman kepada laki-laki tanpa kriteria, tanpa konsep hidup yang jelas. Bagaimanapun mereka tidak ingin menghargai murah keyakinan mereka.
Ini adalah pertempuran melawan hawa nafsu dan keinginan ‘dimiliki’. Pertempuran melawan nurani yang sering menjerit atau naluri menjadi ibu yang memang milik mereka. Mereka berjuang sendirian sebab orang lain tidak akan pernah merasakan kepedihan mereka. Mereka tabah dan tidak ingin semua pengorbanan ini menjadi abu, tidak menyisakan kebaikan di sisi Allah. Alangkah beratnya!!!

Dalam kesendirian, mereka adalah pahlawan. Dalam renungan dan tangisan, mereka adalah manusia perkasa. Jadi, kalau tidak mampu menikahi mereka, meski untuk menjadi istri kedua, tolong hargai prinsip dan kemuliaan mereka. Doakan keistiqomahan mereka, atau malah pemahaman kita yang belum sampai? Wallaahu a’alam.

Iklan

KALAU BUKAN KITA SIAPA LAGI ?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s